Welcome to peoplewillfindtheway.blogspot.com... Feel free to explore and enjoy!

Selamat Jalan Koko

Cici Metta
Aku bagai rajawali kokoh yang telah jatuh dan siap terinjak. Tidak ada lagi kepakan sayapku yang menjadi kebanggaanku. Namun aku beruntung, di sisa hidupku ini kutemukan sebuah arti hidup.
Itulah curahan hati kakakku Ming saat ia divonis gagal ginjal. Keluarga yang dicintainya menginginkan kematiannya. Catatan hariannya sangat menyentuh hati dan membuat kita sadar agar bisa menghargai kehidupan. Akhirnya ia menyadari bahwa hidup bukan hanya menggapai kekayaan duniawi, mengejar mimpi belaka, tetapi juga harus mengisinya dengan cinta kasih, kebaikan dan kasih sayang.

KEPERGIAN KAKAK TERCINTA MEMBUATKU MENANGIS BERHARI HARI

Panasnya mentari, tidak memberiku kehangatan. Sejuknya angin berhembus, tidak menyejukkan hatiku. Hatiku beku dan penuh kesedihan. Aku tidak pernah rela melepaskan kepergian kakakku selamanya. Aku menangis berhari hari, penuh air mata dan kerinduan. Karena kepergiannya terkesan tragis dan begitu menderita di akhir hidupnya.

Koko, itulah sebutanku pada kakak pertamaku. Kakakku adalah kakak pertama, kami enam bersaudara. Aku terlahir sebagai adik perempuan yang kedua. Tidak begitu banyak memori yang terekam dalam ingatanku. Namun saat koko mengantarkan ku kesekolah, berjalan kaki saat aku masih SD kelas satu selalu teringat sampai hari ini.

Kehidupan koko terbilang cukup sukses, dan cukup kaya. Diusianya yang keempat puluh ia sudah memiliki segalanya. Mobil, rumah mewah, vila, tanah, toko, emas, deposito dan tabungan yang cukup menjamin masa tuanya. Karena ia sangat gigih dan selalu berusaha memenuhi kebutuhan keluarganya. Masa kecil kami yang sulit membuatnya termotivasi selalu untuk menjadi orang sukses dan kaya.

"Aku harus menjadi orang kaya," begitulah kata koko dalam menggapai mimpi-mimpinya.

Ternyata kekayaan duniawi, tidak menjamin kehidupannya akan berlangsung dengan damai dan harmonis. Keinginannya memiliki kartu miskin di saat ia menderita sakit, membuatku menitikan air mata. Asuransi kesehatan yang seharusnya dapat dipergunakan untuk memenuhi biaya pengobatan tidak dapat dipergunakannya. Istri dan anak-anaknya mempergunakan untuk jalan jalan keluar negeri. Kasih sayang yang telah diberikannya selama ini, lenyap begitu saja bagai tenggelam arus terbawa ombak.

Takut menjadi miskin adalah penyebab utama dari semua kisah ini. Koko telah pergi dengan kerelaan hatinya. Ia tidak mau makan dan minum saat-saat terakhir hidupnya saat dirawat dirumah sakit. Kondisinya semakin parah dan akhirnya ia meninggal. Aku sering berpikir, jangan-jangan koko sengaja mengakhiri hidupnya. Namun kutepis semua pikiran itu, biarlah ia pergi dengan damai dan tenang.

Selamat jalan Koko, tidurlah dengan indah, semoga Cahaya Terang akan selalu bersamamu selalu, menyertai koko hingga tercapainya Pantai Seberang.

USAHA PAPAKU MENGALAMI KEPAILITAN

Usaha papaku adalah pabrik cor logam, seingatku usaha papa adalah melebur besi dan membentuk cetakan sesuai permintaan pelanggan. Sebagai anak pertama dari delapan bersaudara, papa memiliki tanggung jawab yang besar. Papa dan mamaku menikah diusia yang cukup dini, diusianya yang keenam belas.

Kakekku adalah orang yang cukup ulet, merintis pabrik yang dikelolanya dari kecil. Kebutuhan keluarga semua dicukupi dari usaha ini. Kami adalah keluarga besar, dan tinggal serumah. Terkadang konflik juga datang di keluarga ini. Namun kakekku cukup bijaksana dalam menilai dan menyelesaikan masalah.

Sejak kakekku meninggal akibat penyakit stroke yang dideritanya. Papa mewariskan usaha kakek diusianya yang cukup muda. Papa juga memiiki segalanya sejak kecil. Hidup serba berkecukupan. Papa adalah anak pertama dari delapan bersaudara. Mungkin papa adalah orang yang sangat beruntung, terlahir dalam keluarga berada.

Tapi hidup tidak dapat diduga, bagai roda yang selalu berputar. Usaha papa mengalami bangkrut atau pailit. Entah salah dimana, akupun tidak tahu karena usiaku masih sangat kecil disaat itu. Yang pasti sejak saat itu aku mulai merasakan tidak nyamannya hidup susah.

KARENA KECEWA KAKAKKU MARAH DAN PERGI DARI RUMAH

Sejak usaha papa mengalami pailit, Koko mulai berjualan apa saja makanan, baju, sepatu ataupun menyewakan video dari rumah kerumah. Koko berusaha hidup mandiri. Koko juga sangat rajin membantu mama mengurusi adik-adik saat itu. Mengantar kami kesekolah, mencuci baju dan menyetrika. Kami berlima adik yang beruntung rasanya. Memiliki kakak yang perhatian.

Kami hidup serumah, dengan beberapa keluarga lainnya. Hidup dengan keluarga besar membutuhkan kesabaran yang tidak sedikit. Untungnya mama cukup sabar, menghadapi sikap dan prilaku dari keluarga papa juga mama sendiri, saat papaku gagal menjalankan usaha keluarga. Mama mampu menyejukkan hati kami, bagiku mama adalah segala-galanya.

Air mata ku selalu jatuh, mengingat saat masa sulit yangpernah kami lewati. Namun aku sadar, aku jauh beruntung. Masih memiliki tempat tinggal. Dan keluarga yang baik. Jauh lebih sulit orang diluar sana, yang masih lebih menderita.

Entah mengapa suatu saat koko marah besar dengan sikap papa, yang terkesan membela dan mengutamakan adikadiknya. Keputusan koko untuk pergi dari rumah, karena ajakan temannya membuat koko semakin menjauh dari kehidupan keluarga. Aku tidak begitu paham, apa yang terjadi sebenarnya. Papa sepertinya lebih memperhatikan kebutuhan adik-adiknya daripada anaknya sendiri. Mungkin tanggung jawab moral yang dilimpahkan almarhum kakekku kepada papaku untuk mengurus keluarga inilah yang mejadi penyebabnya.

KOKO MENJADI PENGUSAHA YANG CUKUP SUKSES

Tahun demi tahunpun berganti, koko menikah dan mulai merintis usaha yang digelutinya. Kehidupannya mulai mapan diusianya yang masih cukup muda. Memiliki dua putri yang cantik, rumah mewah dan harta kekayaan menurutku sangatlah pantas mereka disebut keluarga ideal.

Namun sayang, koko melupakan kami. Koko terlena dengan kesuksesannya. Disaat kami membutuhkan koko untuk menopang keluarga, koko tidak pernah membantu ekonomi keluarga sedikitpun.

“Ming, bantulah keluarga,” begitulah kata papa memohon pada koko. Entah apa yang terjadi, aku sulit menerima kenyataan. Mengapa koko sangat keras hati dan tidak pernah peduli kepada adik-adiknya juga papa dan mama. Belakangan baru kuketahui, keuangan koko dikendalikan oleh istrinya yang berasal dari keluarga broken home dan juga kurang kasih sayang orang tuanya.

Mungkin ini juga salah satu penyebabnya, mengapa koko tidak bisa membantu kehidupan kami, dan selalu terdiam bila diminta bantuan. Rasa kecewa karena sikap papa terhadapnya dimasa lalu menambah beku hatinya untuk melihat keadaan kami.

“Ma, mengapa mama dan papa tidak pernah marah atas sikap koko. Mengapa koko begitu terhadap kita,” tanyaku penuh heran .

“Cia, kami tidak pernah merasa marah ataupun dendam atas apa yang dilakukannya, mama dan papa selalu mencintai kalian. Suatu saat kamu akan mengerti, kelak kamu  juga akan mempunyai anak,” begitulah mama menjelaskan perlahan.

“Mengapa papa juga tidak pernah marah atas sikap koko?” tanyaku pada papa.

““Cia, berkali kali mama dan papa memberi nasehat, berkali kali koko mengabaikan . Perasaan yang kami miliki jauh lebih sakit dari rasa sakit apapun. Kalian kami besarkan dengan penuh kasih dan sayang, Papa hanya menerima ini sebagai bagian dari karma, suatu saat kokomu akan sadar, bahwa apa yang dilakukannya adalah salah,” papa menjawab dengan datar.

Pendidikan mama dan papa tidaklah tinggi, mereka menikah diusia sangat dini . Namun papa ku suka sekali ke cetya saat masih muda, dan terkadang memberikan ceramah Dhamma. Beliau sangat hobi membaca. Membaca buku-buku Dhamma adalah salah satunya.

Aku sangat terharu memiliki orang tua seperti mereka. Rasanya aku tidak pernah sanggup membalas budi mereka. Air matakupun jatuh berlinang. Terima kasih ma, pa kalian orang tua yang sangat berarti bagi kami.

Papa dan mama adalah pemaaf yang luar biasa. Selalu membuka pintu maaf, memaafkan kami anak-anak yang terkadang membuat kecewa hatinya. Kami beruntung sekali pernah terlahir sebagai anak-anaknya. Papa dan Mama adalah Matahari dan Bulan yang selalu bersinar dalam kehidupan kami.

PAPA MENINGGAL KARENA STROKE DAN MAMA MENINGGAL KANKER RAHIM

Papa cukup sabar dan tabah dalam menghadapi himpitan ekonomi, dengan susah payah akhirnya papa berhasil menyekolahkan kami kuliah sampai Sarjana. Papaku meninggal akibat penyakit stroke yang dideritanya. Dan mamaku meninggal setahun kemudian setelah kematian papa karena kanker.

“Ma, mengapa papa meninggal begitu cepat, di saat aku belum mampu membahagiakan papa,” tanyaku. Mamaku hanya terdiam. Mama sangat tenggelam dalam kesedihan dan kemelekatan. Sejak kepergian papa, mama selalu menangis dan ingin pergi selamanya.

“Pa, bawa mama pergi,” begitu lah mama sering berharap.

Aku selalu merasa tidak pernah dapat membalas budi kebajikan mereka sampai kapanpun. Bila kerinduanku datang, airmataku jatuh karena selalu mengingat penyesalanku. Aku selalu merasa tidak pernah membahagiakan mereka disaat mereka masih hidup. Mama Papa, aku hanya bisa mendoakan kalian setiap saat, agar terlahir di alam bahagia.

KOKO TERDIAGNOSA GAGAL GINJAL KRONIS

Begitu ironisnya kehidupan ini. Tidak dapat diduga dan tidak dapat disangka. Koko yang terlihat segar bugar, dan terlihat bahagia dengan kehidupannya divonis gagal ginjal. Bagaikan disambar petir, kami menerima berita ini. Bagaimana mungkin koko bisa terkena penyakit ini, karena belum lama ini, koko jalan-jalan ke luar negeri bersama keluarganya. Aku selalu membayangkan kelak bisa seperti koko, hidup sukses maju dan bahagia.

Pagi itu, masih sangat gelap, aku suka bangun pagi . Membuat kesibukan kesibukan kecil sebelum memulai hari.

“Cia,… .” koko ku menyapa secara online di computer.

“Bagaimana ko, sudah ada kemajuan? “tanyaku.

“ Sulit bernafas, engap engap,”ujar koko .

“ Yang sabar ya ko, coba koko tarik nafas perlahan dan buang perlahan ,” ujarku.

“ Ya, cia.”koko pun berusaha bernafas.

Begitu susah untuk bernafas, dan satu helaan nafas sangat berarti untuk mereka yang sakit ginjal kronis. Minum dibatasi, makan dibatasi, terkadang kesulitan untuk bernafas. Maka selagi nafas masih ada, berbuatlah yang terbaik untuk kehidupan ini. Seringkali kita lupa menghargai setiap nafas kehidupan yang masih dimiliki.

Di terakhir hidupnya, koko sangat dekat padaku. Sesekali ia datang kerumah dan menginap di rumah. Berkeluh kesah mengenai sikap istri dan anak anaknya. Terkadang ia sering bermain bersama Fefe, anakku.

“Yang sabar ya ko,’ ujarku. Hanya itu yang dapat kulakukan untukny. Hanya bisa menghibur hatinya.

Walaupun terkadang hatiku penuh amarah terhadap koko, atas sikapnya pada mama dan papaku. Namun rasa sayangku kepadanya mengalahkan kebencianku pada sikapnya. Sebisa mungkin aku memberikan dukungan semangat hidupnya. Walaupun sedikit perhatian, koko sangat merasa senang dan disayang.

ISTRI DAN ANAK-ANAK BERHARAP KEMATIANNYA

Mulanya aku kurang paham, apa yang terjadi pada kehidupan kakakku. Aku menganggap semua akan baik-baik saja. Karena setahuku kemampuan ekonomi keluarga koko cukup terjamin. Koko sudah diikutsertakan dalam salah satu perusahaan asuransi. Biaya cuci darah pun lumayan dapat terbantu. Namun hidup memang bagai sinetron, koko diterlantarkan oleh keluarganya sendiri. Takut jatuh miskin adalah penyebab utama, hal inilah yang membuat mengapa mereka sangat menginginkan kepergian koko.

CATATAN HARIAN ALMARHUM

Akhirnya kupahami melalui catatan catatan hariannya koko di facebook. Ungkapan hati, penyesalan, juga kekecewaannya dan sampai pada keputusannya untuk meninggalkan kami semua selamanya.

Penuh air mata kulihat catatan hariannya. Kehidupan koko, yang bagiku sudah termasuk lumayan ternyata tidak berakhir bahagia. Penyakit gagal ginjal selama dua tahun ini, menyiksanya secara lahir dan batin.

Aku terlahir prematur dan sering sakit-sakitan, mama menjaga dan merawatku dengan baik sejak kecil . Aku sangat menyesali sikapku pada papa dan mama. Hanya karena keegoisan dan kebodohanku untuk melihat kasih sayang orang tuaku. Aku membenci sikap papa yang selalu mengutamakan saudara saudaranya daripada aku putra pertamanya.

Kokoku pernah kecewa, dikecewakan sekali oleh papa. Merasakan pahitnya kehidupan, saat usaha papa mengalami kebangkrutan. Aku baru paham sekarang, anak bisa kecewa dan begitu sakit hatinya pada sikap atau kekeliruan orang tua. Tapi orang tua berbeda, kasih sayang nya begitu dalam. Tidak pernah orang tua mengeluhkan kekecewaan yang dirasakan oleh sikap anak anak.

Kubaca setiap catatan terakhir hidupnya. Dan aku menghela nafas berkali kali.

Jika kupikirkan kembali, apa yang dirasakan mama dan papaku jauh lebih sulit. Dengan ekonomi yang tidak berkecukupan. Papa dan mama tidak bisa mengobati dirinya. Aku mulai sadar, apa yang kulakukan keliru. Jika saja waktu dapatterulang , aku ingin memperbaikinya…

Aku menderita sakit ginjal, diusiaku yang keempat puluh. Mempunyai kekayaan duniawi, namun tidak sanggup membeli kehidupan. Sejak aku sakit, istriku mulai menghitungberapa pengeluaranku. Mulai tidak membutuhkan diriku. Aku bagaikan seekor rajawali yang siap terinjak-injak. Anak-anakku sudah mulai berani berkata tidak pantas padaku. Aku merasa hidupku sudah tiada arti. Keluargaku mengharapkan kematianku. Agar tidak menjadi miskin dan hidup susah. Bahkan biaya pengobatanku dijatah, dan aku harus bekerja untuk cuci darah.

“Cia, koko tidak ingin pulang ke rumah,” tiba-tiba saja koko menjemput ku ke kantor.

“Kenapa ko, itu kan rumah koko,’ujarku.

“Rumahku bagai neraka, tidak ada ketenangan di dalamnya,” begitu kata koko memendam kekecewaan yang dalam.

“Ya sudah, koko menginap saja disini dahulu. Tenangkan hati ya,” hanya itu yang bisa kuucapkan. Ia begitu bersemangat bercanda dengan Fefe anakku. Kerinduan kasih sayang disaat terakhir hidupnya, terobati sedikit.

Keputusanku

Aku tidak akan pernah kembali kerumah, biarlah kucari jalan hidupku sendiri. Biarlah aku hidup dalam kedamaianku. Jika aku pergi selamanya. Aku ingin menitipkan pesan pada saudaraku agar tidak mengijinkan istri dan anak-anakku untuk berada disekitar mayatku. Biarlah kucari sendiri jalan hidupku mulai detik ini.

Keputusasaan yang sangat dalam, sedih sekali aku membaca catatan hariannya, aku tidak kuasa untuk tidak menangis. Koko, mengapa ini terjadi pada koko. Koko memilikikekayaan duniawi, tapi tidak berada dalam kedamaian dalam kehidupannya. Bekerja dan menghasilkan uang adalah prinsip hidupnya. “Aku harus menjadi kaya,” begitulah kata koko.

Masih beruntungnya teman temanku yang memiliki penyakit sama, tapi mereka mendapatkan cinta dan kasih sayang. Istri dan anak anak teman temanku mendukung mereka sepenuh hati. Memberikan dorongan semangat untuk hidup, memberikan perhatian yang begitu dalam.

Berbeda dengan kehidupanku, disaat aku sakit, anak anak dan istriku mencela dan selalu berharap aku pergi selamanya. Karena aku tidak produktif lagi menghasilkan uang. Disaat aku harus melakukan cuci darah, dan dapat menguras tabungan. Aku diwajibkan bekerja. Mereka khawatir akan jatuh miskin. Impian putriku agar bisa sekolah di luar negeri, membutakan mata hati keluargaku sendiri.

Hari Minggu, saat aku sedang ke vihara, koko tiba-tiba pergi dari rumahku. Dan aku hanya ditinggalkan pesan. Terima kasih Cia atas kebaikanmu, walau selama ini koko jarang dekat denganmu. Kamu adik yang baik...  begitulah tulisan koko yang terakhir. Air mataku pun mengalir jatuh saat membaca dan mengingatnya.

Tidak kusangka itulah pesan terakhir koko, sebelum ajal menjemput. Karena kesibukanku aku tidak sempat menjenguknya. Aku sempat menelponnya dan menanyakan keadaannya. Kabar yang kuterima, ia kembali ke rumah dan keluarganya sudah menerima kembali. Aku hanya berharap koko mendapatkan kasih sayang dari keluarganya disaat terakhir hidupnya.

Kondisi kesehatannya semakin parah dan Ia dirawat di rumah sakit. Ia berusaha tegar dan tabah menjalani kehidupannya. Di akhir hidupnya ia banyak merenung dan berdoa. Menyesali setiap perbuatannya, namun tetap berusaha membawa pikirannya ke arah yang baik.

Catatan terakhir, sebelum ajal menjemputnya.

Jika aku berpikir dengan bijaksana, sejauh ini aku yang salah. Aku terlalu egois untuk menilai cinta keluargaku. Aku terkadang emosi terhadap keluargaku. Rasa marah dan kecewa, atas apa yang kualami menjadikanku buta. Buta dan lupa untuk memahami arti hidup sebenarnya. Berdoa hanya disaat kesulitan dan lupa apa itu arti kasih sayang yang sesungguhnya

Akhirnya kupahami yang terjadi, tiada yang patut ditangisi ataupun disesali. Masih banyak yang harus dilakukan saat nafas masih ada. Akhirnya kusadari arti hidup, bukan hanya mengejar kesenangan duniawi. Hati yang keras menggapai mimpi belaka. Takkan berguna tanpa tahu arti hidup. Isilah hidup dengan penuh kebajikan dan dekatkanlah hatimu pada Ajaran Nya selalu, dimanapun dan kapanpun.

Selamat jalan koko ku tersayang. Damailah dalam tidur panjangmu.

Walaupun seseorang hidup seratus tahun, tetapi tidak bijaksana dan tidak terkendali, sesungguhnya lebih baik kehidupan sehari dari orang yang bijaksana dan tekun bersamadhi. Dhammapada 111.
Hidup tidak pernah mudah untuk dijalankan. Kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada diri dan keluarga kita. Oleh karena itu selalulah mencoba bersyukur atas apa yang ada dan berbakti pada keluarga. Agar tidak meninggalkan rasa penyesalan, sebab penyesalan selalu datang terlambat.

Sumber:  Dikutip dari buku Asal usul Pohon Salak dan Cerita-Cerita Bermakna Lainnya

3 comments:

진휸수 said...

akhirnya~~~ bisa juga...wkwk
good artikel gan...

Yahan Febriyanto said...

iya, setelah berjam-jam ngetiknya..
karena artikel yang seperti ini wajib diketahui sm semua orang..
thx.. :D

Mr. Enric said...

Salam..

Artikel Yang luar biasa..
Sebenarnya banyak keluarga2 yang cerita mirip2 kehidupannya.. seperti cerita di blog ini.
jadi terharu.. haheho

Semangat Luar biasa..
Terberkati yang menulis Artikel ini..

Post a Comment